Selasa, 29 Mei 2012

Alergi Lateks, Manifestasi Klinis dan Penanganan Terkini

Alergi Lateks, Manifestasi Klinis dan Penanganan Terkini

Alergi terhadap lateks karet alam semakin umum dan serius pada anak-anak dan orang dewasa. Alergi lateks adalah reaksi hipersensitivitas terhadap protein yang ditemukan dalam lateks karet alam.  Lateks adalah cairan putih susu yang diekstrak dari pohon karet Hevea brasiliensis yang berisi bahan karet cis-1, 4 polyisoprene. Bahan ini terutama terdiri dari cis -1,4-polyisoprene, polimer organik yang memberikan sebagian besar kekuatan dan elastisitas lateks. Juga terkandung  berbagai macam gula, lipid, asam nukleat, dan protein yang sangat alergi.
Lebih dari 200 polipeptida telah diisolasi dari lateks. Protein lateks bervariasi dalam potensi alergi. Kadar protein bervariasi dengan lokasi panen dan proses manufaktur. Pengetahuan dasar tentang proses fabrikasi yang membantu dalam memahami masalah medis yang berhubungan dengan paparan lateks

Karet dan produk yang terbuat dari karet mengandung jumlah protein tinggi. Orang dengan Alergi lateks mengalami reaksi Alergi disebabkan oleh protein dalam produk-produk karet. Lateks gejala alergi bisa ringan atau berat dan akan menyebabkan banyak masalah bagi orang-orang dengan alergi ini, karena saat ini banyak produk yang mengandung Karet.

Produk yang dibuat dengan karet elastis lembut seperti yang digunakan dalam sarung tangan karet lateks menyebabkan masalah yang paling. Karet lunak menyebabkan reaksi alergi lebih dari Karet keras yang digunakan misalnya di ban mobil. Karet lunak seperti sarung tangan dan balon yang dilapisi dengan lapisan tipis tepung jagung untuk membuat mereka lebih mudah digunakan. Partikel karet menempel pati ini dan terbang melalui udara ketika pembungkus yang berisi produk karet dibuka. Di tempat-tempat di mana sarung tangan karet diletakkan pada sering seperti rumah sakit, udara kadan mengandung partikel debu karet kecil.

Lateks yang baru dipanen dari Malaysia, Indonesia, Thailand, dan Amerika Selatan diproduksi dengan amonia dan pengawet lainnya untuk mencegah kerusakan selama pengangkutan ke pabrik. Lateks diobati dengan antioksidan dan akselerator termasuk thiurams, karbamat, dan mercaptobenzothiazoles. Hal ini kemudian dibentuk menjadi objek yang diinginkan dan divulkanisir untuk menghasilkan disulfida silang molekul lateks.

Setelah dikeringkan dan dibilas untuk mengurangi protein dan kotoran, produk sering kering-dilumasi dengan tepung jagung atau bubuk bedak. Bubuk partikel cepat menyerap protein lateks sisa; protein lain tetap dalam bentuk yang larut pada permukaan produk jadi.

Lateks banyak digunakan dalam kehidupan masyarakat modern dan khususnya dalam perawatan kesehatan. William Halstead pertama kali digunakan sarung tangan karet bedah pada tahun 1890. Lateks telah digunakan dalam berbagai perangkat medis selama beberapa dekade. Pada akhir 1980-an, bagaimanapun, penggunaannya meroket sebagai sarung tangan karet yang banyak direkomendasikan untuk mencegah penularan patogen melalui darah, termasuk human immunodeficiency virus (HIV). Miliaran pasang sarung tangan medis yang diimpor ke Amerika Serikat pada setiap tahun, sering sebagai bubuk, sarung tangan pemeriksaan steril.

Pada 1980-an dan 1990-an, permintaan tinggi untuk lateks untuk memproduksi sarung tangan dan benda lainnya mengakibatkan ratusan baru, kurang diatur pabrik lateks di negara-negara tropis. Insiden reaksi alergi ringan dan serius terhadap lateks mulai meningkat dengan cepat di antara pasien dan petugas kesehatan (petugas kesehatan).  Sensitisasi Lateks dapat terjadi setelah kulit atau kontak mukosa, setelah kontak peritoneal selama operasi, dan mungkin setelah menghirup partikel aerosol dengan lateks pada permukaannya.

Sebagai produk lateks yang banyak digunakan di mana-mana dan seseorang dapat mengembangkan Alergi terhadap lateks pada setiap titik dalam kehidupan mereka, siapa pun bisa menderita alergi ini. Namun, Orang-orang di profesi medis lebih mungkin terjadi Alergi lateks sarung tangan. Pekerja kesehatan yang sudah menderita demam lebih mungkin untuk mengembangkan Alergi terhadap lateks, karena mereka lebih rentan terhadap Alergi pada umumnya. Orang yang memiliki beberapa operasi yang dilakukan pada mereka menjalankan sebuah resiko lebih tinggi mengalami Alergi ini dan orang-orang dengan spina bifida lebih mungkin berakhir membutuhkan pengobatan Alergi lateks.

Alergi adalah  respon imun sekunder yang disebabkan oleh adanya senyawa tertentu (disebut  alergen) yang dapat menimbulkan kerusakan pada jaringan. Alergen umumnya berupa protein terlarut atau glikoprotein  yang berasal dari beberapa jenis sumber alergen a.l: protein dari tepung sari,  bisa serangga, spora jamur, cacing, tungau, vaksin dan obat serta makanan (ikan,  udang, putih telur, susu dll.). Reaksi alergi tidak  terjadi pada semua individu tetapi hanya terjadi pada individu tertentu yang  secara genetis alergi terhadap suatu alergen. Reaksi  alergi oleh protein lateks dapat terjadi melalui kontak kulit  atau mukosa dan  berlangsung cepat yaitu dalam beberapa menit sampai beberapa jam setelah penderita terpapar antigen  yang ditandai gejala pembengkakan atau kulit memerah, hidung dan mata berair,  kram perut, sulit bernafas, tekanan darah menurun dan  pasien mengalami guncangan (anafilaksis)   yang berpotensi menimbulkan kematian.

Patofisiologi
Paparan Lateks  dikaitkan dengan 3 sindrom klinis.
  • Sindrom pertama adalah dermatitis iritan. Ini adalah hasil dari gangguan mekanik pada kulit akibat gesekan dari sarung tangan dan menyumbang mayoritas lateks-induced ruam kulit lokal. Hal ini tidak dimediasi kekebalan tubuh, tidak terkait dengan komplikasi alergi, dan bukan subjek artikel ini. Hal ini sulit dibedakan dengan hipersensitivitas Tipe IV . Setiap dermatitis kronis pada tangan petugas kesehatan meningkatkan risiko infeksi nosokomial, termasuk patogen melalui darah.
  • Sindrom kedua adalah reaksi hipersensitivitas tiope lambat  (IV tipe) , mengakibatkan dermatitis kontak yang khas. Gejala biasanya berkembang dalam waktu 24-48 jam paparan membran kulit atau mukosa terhadap lateks pada orang peka. Alergen utama adalah akselerator residu dan antioksidan tersisa dari proses manufaktur asli. Langerhans sel memproses antigen dan membawa mereka ke sel T kulit. Beberapa objek dapat menyebabkan sensitisasi, tetapi sumber yang paling umum di negara ini mungkin sarung tangan pemeriksaan untuk orang dewasa dan sol sepatu untuk anak-anak. Hipersensitivitas tipe IV lebih sering terjadi pada individu atopik. Dermatitis dapat mempengaruhi pasien untuk sensitizations lebih lanjut atau infeksi.
  • Sindrom ketiga, yang paling serius, dan paling umum adalah hipersensitivitas  segera (tipe I) . Hal ini dimediasi oleh respon imunoglobulin E (IgE) spesifik untuk protein lateks. Sebagaimana dicatat, protein lateks sangat alergi, dan mereka adalah variabel antara banyak dari perkebunan yang berbeda, pabrik, dan produsen. Silang molekul IgE pada sel mast dan membran sel basofil oleh alergen protein lateks memicu pelepasan histamin dan mediator lain dari kaskade alergi sistemik pada individu yang tersensitisasi
  • Paparan dapat terjadi berikut kulit, selaput lendir, atau visceral / peritoneum kontak. Hal ini juga dapat mengikuti menghirup partikel lateks bermuatan atau paparan aliran darah untuk protein lateks larut mengikuti prosedur akses intravaskular. Bubuk sarung tangan lateks pemeriksaan telah menjadi sumber yang paling sering sensitisasi pada orang dewasa, menyebabkan eksposur kulit dan hirup. (Untungnya, penggunaannya menurun karena banyak rumah sakit bergerak menuju bubuk bebas, “rendah-alergi,” atau sarung tangan nonlatex produk.
  • Sensitisasi lebih sering terjadi pada individu atopik. Gejala umumnya mulai dalam beberapa menit pemaparan. Spektrum manifestasi klinis termasuk urtikaria lokal atau generalisata, rinitis, konjungtivitis, bronkospasme, spasme laring, hipotensi, dan full-blown anafilaksis. Tipe I alergi telah terlibat jelas dalam intraoperatif dan intraprocedure anafilaksis, dan dapat berakibat fatal tanpa pengobatan muncul. [7]
Epidemiologi
  • Alergi lateks terjadi pada sekitar 1-5% dari populasi umum, dengan prevalensi meningkat pada individu atopik. Lateks alergi meningkat pada populasi dengan pajanan kronis lateks. Hal ini ditemukan dalam 2-17% dari petugas kesehatan dan setidaknya 10% dari pekerja industri karet. Gejala alergi lateks telah dijelaskan dalam 14% dari kelompok penyedia EMS dan pada 54% dari staf ED anak.  Atopi meningkatkan risiko sensitisasi kerja.
  • Prevalensi tertinggi alergi lateks (20-68%) ditemukan pada pasien dengan spina bifida atau kelainan urogenital bawaan. Sensitisasi pada pasien inii pada beberapa saluran kemih, prosedur rektal, dan teka, serta beberapa operasi selama anak usia dini. Pasien dengan spina bifida juga mungkin memiliki kecenderungan genetik untuk sensitisasi lateks. Pasien dengan spina bifida dan antigen leukosit manusia (HLA) alel DRB dan DQB1 lebih mungkin memiliki respon IgE spesifik terhadap antigen lateks umum. Sekali lagi, dalam kelompok risiko, anak-anak atopik akan meningkatkan risiko.
  • Pasien lain dengan sejarah beberapa pembedahan atau lateks mengekspos prosedur juga berisiko meningkat relatif terhadap populasi umum. Pasien dengan cerebral palsy, retardasi mental, atau quadriplegia juga tampaknya memiliki peningkatan risiko alergi lateks, mungkin karena eksposur medis berulang.
  • Prevalensi alergi lateks meningkat pada orang dengan alergi terhadap alpukat, pisang, cokelat, kiwi, pepaya, peach, nectarine atau. Cross-reaksi antigen telah ditemukan antara buah-buahan tropis dan lateks.
  • Pola risiko yang dijelaskan di atas adalah sama di negara-negara maju lainnya. Satu penelitian dari Jerman menunjukkan bahwa kejadian alergi lateks tipe I telah meningkat lebih cepat baru-baru ini di antara petugas kesehatan dari hipersensitivitas tipe IV, mungkin karena perubahan terakhir manufaktur yang mengurangi paparan akselerator tetapi tidak untuk protein lateks.
  • Sebuah meta-analisis ini dari literatur Perancis membenarkan bahwa petugas kesehatan memiliki peningkatan risiko sensitisasi dan gejala alergi terhadap lateks. Pekerja dengan pajanan selama lateks alam atau pengolahan di negara-negara berkembang di mana H brasiliensis ditanam memiliki peningkatan risiko relatif terhadap populasi umum
  • Pasien dengan hipersensitivitas tipe I beresiko terkena anafilaksis dan / atau obstruksi pernapasan, yang bisa berakibat fatal.
  • Kematian telah dilaporkan setelah penggunaan intraoperatif kateter lateks dubur. Lateks anafilaksis terjadi setelah melahirkan, instrumentasi, injeksi intravena, balon bertiup, dan penggunaan kondom.
  • Meskipun kebanyakan pasien dapat diobati secara efektif untuk tipe IV dan tipe I reaksi tanpa gejala sisa klinis, alergi utama dapat mencegah mereka mengejar karir tertentu, menggunakan banyak rumah tangga dan benda kerja, dan mencari perawatan medis tepat waktu karena takut dibenarkan paparan lateks. Insiden pada pria dan wanita adalah sama. Alergi lateks mungkin lebih sering terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang bekerja lebih muda karena paparan medis atau pekerjaan meningkat selama dua dekade terakhir.
Manifestasi Klinis
Gejala  hipersensitivitas tipe lambat (tipe IV )biasanya berkembang dalam waktu 1-2 hari setelah terpapar. Hipersensitifitas segera (tipe I) menyebabkan gejala dalam beberapa menit setelah paparan.
Gejala :
  • Pruritus atau gatal pada kulit dan selaput lendir yang terkena
  • Edema atau terjadi pembengkakkan pada kulit, selaput lendir, jaringan subkutan atau
  •  Suara serak
  • Keluar air mata berlebihan
  • Rinitis
  • Dispneau
  • Sinkop
  • Perut kram
  • Mual, muntah
  • Diare Ruam
  • Eritema, edema, papula, vesikel dan di daerah kontak langsung (tipe IV)
  • Eritema, penebalan, dan pigmen perubahan dengan paparan kronis (tipe IV)
  • Urtikaria, lokal atau umum (tipe I)
  • angioedema
  • konjungtivitis
  • rinitis
  • stridor
  • Hipotensi, syok
Jenis  Reaksi Lateks
  • Kontak Dermatitis Gejala ruam pada bagian tubuh yang kontak dengan lateks.  Reaksi ini terjadi karena penggunaan pembersih, pembersih, cuci dan pengeringan ulang tangan, dan tidak sepenuhnya mengeringkan tangan dan sarung tangan bubuk.  Hal ini menyebabkan gatal, kekeringan, dan iritasi pada bidang kontak dengan produk lateks.
  • Reaksi Lambat Hipersensitivitas tipe IV  Terjadi  akibat penambahan bahan kimia untuk lateks selama pengolahan dan manufaktur.  Produk Lateks menggunakan bahan pengemulsi, akselerator, koagulan, dan stabilisator yang menyebabkan reaksi kulit yang mirip dengan keracunanivy.  Ruam yang berkembang dalam waktu 24-48 jam setelah kontak dan baik berbentuk melepuh atau menyebar di area tubuh lain.  Biduran atau urtikaria merupakan tahap transisi antara hipersensitivitas dan dermatitis.  Pada awalnya dapat terjadi dermatitis kontak tipe lambat diikuti oleh urtikaria dan kemudian hipersensitivitas sistemik.
  • Reaksi  Hipersensitivitas Cepat Tipe I adalah reaksi immunoglobulin (IgE) antibodi karena protein lateks.  Reaksi ini menyebabkan urtikaria, rinitis, asma, anafilaksis, bronkospasme dan konjungtivitis.  Bahkan eksposur tingkat rendah dapat menjadi penyebab memicu alergi pada orang yang sensitif.
  • Tanda-tanda Alergi Lateks  dapat terjadi  pembengkakan atau gatal setelah menggunakan sarung tangan karet atau setelah pemeriksaan medis.  Gatal di tenggorokan setelah pisang, alpukat, atau kenari juga mungkin alergi lateks.  Gatal-gatal atau bengkak setelah pemeriksaan gigi, pilek, sesak nafas, kebingungan, pingsan, gatal-gatal, bernapas cepat, bersin, dan kecemasan adalah beberapa gejala lain alergi lateks.
Penyebab
  • Sumber paparan lateks mungkin jelas atau tidka jelas. Individu mungkin akan terkena paparan  lateks melalui kulit, selaput lendir, atau saluran napas (misalnya, oral, nasal, atau jaringan endotrakeal). Prosedur medis dapat menyebabkan reaksi dalam penyedia peka atau pasien. Paparan inhalasi sengaja sering terjadi dalam pengaturan medis di mana aerosol lateks bermuatan bubuk sarung tangan mungkin tetap di udara selama beberapa jam. Paparan inhalasi juga dapat terjadi di luar rumah sakit dari penggunaan bubuk-dilumasi Produk lateks atau bahkan partikel ban di daerah lalu lintas berat.
Sumber umum dari paparan lateks termasuk, pada berikut:
  • Sarung tangan (misalnya, pemeriksaan, bedah, rumah tangga)
  • Torniket, manset tekanan darah
  • stetoskop
  • kateter
  • Intravena pipa port, piston jarum suntik
  • bantalan elektroda
  • mata
  • respirator
  • Luka saluran air dan tabung
  • Multidose botol
  • bendungan   gigi
  • ban
  • genggaman
  • permadani
  • Sepatu sol, elastis dalam pakaian
  • Kondom, diafragma
  • balon
  • Dot, bayi puting botol
  • Penghapus, bantalan mouse komputer, dan karet gelang
Diagnosis banding
  • Anaphylaxis
  • Angioedema
  • Asthma
  • Conjunctivitis
  • Dermatitis, Atopic
  • Dermatitis, Contact
  • Pediatrics, Anaphylaxis
  • Shock, Cardiogenic
  • Shock, Septic
 Diagnosis
  • ED dan manajemen tergantung pada sejarah dan pemeriksaan fisik
  •  Hasil tes laboratorium yang dikirim dari ED tidak tersedia dalam kerangka waktu yang berguna..
  • Beberapa jenis penelitian yang berguna dalam evaluasi nonemergent.
  • Jumlah total serum IgE mungkin meningkat pada pasien dengan alergi tipe I, tetapi tidak sensitif maupun spesifik.
  • Pemanfaatan Teknik Radioimmunoassay test (RAST) hasil untuk lateks-spesifik IgE rentang 50-100% dan 63-100% sensitif tertentu. Nilai prediksi tergantung pada tes yang tepat digunakan, populasi pasien, dan sumber alergen. RAST bisa menjadi tes konfirmasi berguna dan aman pada pasien dengan sejarah klinis sugestif. Sensitivitas dan spesifisitas yang meningkatkan dengan generasi baru metode pengujian.
  • Enzim-linked tes dari lateks-IgE spesifik (ELISA) dapat melayani tujuan yang sama.
  • Tes lainnya
    Kulit patch pengujian berguna dalam mengidentifikasi alergen spesifik pada pasien dengan hipersensitivitas tipe IV untuk produk lateks.
    Kulit tusukan pengujian dengan ekstrak lateks sensitif, spesifik, dan cepat, namun membawa risiko anafilaksis variabilitas yang signifikan dalam isi ekstrak alergen terus membatasi keandalan dan kemampuan untuk memproduksi uji kulit tusukan.
  • Pengujian dengan ujung jari sarung tangan diterapkan pada kulit pasien berguna ketika sejarah konsisten dengan alergi lateks tapi tes darah negatif. Ini membawa risiko anafilaksis pada tipe I-peka pasien.
  • Jika tipe I lateks alergi dicurigai, semua prosedur harus dilakukan dengan lateks bebas instrumen, perangkat, dan pakaian pelindung.
Penanganan
  • Tetes tempe atau Patch test dilakukan untuk dermatitis kontak dan sarung tangan dapat memecahkan masalah.
  • Secara efektif mengobati dermatitis kontak pada seorang ahli bedah atau praktisi kesehatan menggunakan sarung tangan liner terbuat dari DemithaneTM.
  • Menghindari paparan lateks merupakan pilihan pengobatan hanya t untuk reaksi tipe I .
  • Sangat penting untuk menempatkan orang yang menderita asma, alergi makanan, dan atopy dalam lingkungan yang aman dari paparan lateks, yang mudah untuk menciptakan dengan memanfaatkan sarung tangan bebas serbuk di rumah sakit untuk menghindari masalah protein aerosolizing lateks.
  • Perawatan di rumah  Saat rawat jalan harus menyadari risiko alergi lateks pada pasien dan pelayan kesehatan. Mencari dan membaca gelang MedicAlert.
    Catatan sejarah pasien alergi relevan untuk peralatan medis atau buah-buahan.
    Untuk menyingkirkan alergi lateks yang dapat memperburuk dengan paparan medis lebih lanjut, meninjau riwayat pasien terpapar sebelum reaksi alergi sistemik.
  • Gunakan bubuk pelapis  sarung tangan lateks atau, idealnya, berkualitas tinggi nonlatex sarung tangan untuk meminimalkan risiko untuk pasien dan penyedia. Lateks bebas resusitasi dan intravena (IV) peralatan akses harus tersedia untuk pasien berisiko tinggi. Jangan memberikan obat dari karet beratap botol multidose atau melalui port lateks IV dalam pasien alergi lateks.
  • Perawatan  Gawat Darurat Pasien dengan alergi lateks yang diketahui atau dicurigai yang mencari perawatan untuk kondisi medis yang tidak terkait atau cedera harus disimpan dalam lingkungan lateks-aman untuk mencegah komplikasi serius. Ini termasuk semua pasien dengan spina bifida.
  • Pasien menunjukkan gejala  tipe I alergi lateks yang murni diperlakukan sebagai pasien lain dengan reaksi alergi sistemik, kecuali mereka harus dilindungi dari kontak lateks lebih lanjut untuk menghindari kerusakan klinis. EDS Banyak mewakili lingkungan yang sangat berisiko tinggi untuk lateks-sensitif pasien, terutama jika bubuk sarung tangan karet masih digunakan.
  • Peralatan resusitasi free latex  harus tersedia.
  • Hal ini sering dilakukan mobile lateks bebas melakukan intubasi nonlatex dan peralatan ventilasi, tubing IV, jarum suntik, turniket, bantalan elektroda, sarung tangan, masker, dan botol obat.
  • Pearawatan rutin pasien berisiko tinggi harus menggunakan perlengkapan nonlatex. Reaksi utama pada pasien peka telah diendapkan dengan pemeriksaan panggul dan dubur dengan menggunakan sarung tangan lateks, kateterisasi urin dengan kateter lateks, IV obat diberikan melalui port lateks, dan menghirup aerosol bubuk sarung tangan lateks.
  • Pasien yang membutuhkan studi di daerah rumah sakit lain, seperti radiologi, harus diangkut tanpa risiko paparan lateks
  •  Identifikasi lateks dibandingkan nonlatex peralatan medis tradisional telah diperlukan kontak melelahkan dengan produsen individu. Sejak tahun 1999, US Food and Drug Administration telah dibutuhkan semua produsen untuk menerapkan label peringatan untuk peralatan medis yang mengandung lateks karet alam. Peraturan ini telah membantu untuk memfasilitasi perawatan yang aman pasien yang alergi terhadap lateks. Selain itu, produsen perangkat medis telah mengembangkan banyak lateks bebas alternatif untuk perawatan rutin dan prosedur invasif.
  • Konsultan harus menyadari kebutuhan untuk cermat menghindari mengekspos pasien terhadap lateks selama ujian dan prosedur.
Farmakoterapi
  • Alergi lateks paling baik ditangani dengan memberikan edukasi kepada pasien untuk menghindari paparan lebih lanjut.
  • Tipe I reaksi diperlakukan sebagai reaksi alergi sistemik lainnya.
  • Pengobatan utama adalah epinefrin dan H1 antihistamin.
  • Kortikosteroid sistemik dan H2 blocker mungkin berguna.
  • Tidak ada imunoterapi tertentu yang  telah terbukti efektif.
  • Tipe IV reaksi (dermatitis kontak lokal) tidak mungkin memerlukan pengobatan DE. Mereka dapat diobati dengan steroid topikal dan pendidikan pasien untuk menghindari paparan lebih lanjut.
Pencegahan
  • The American Academy of Family Physicians menawarkan sejumlah saran yang mungkin bisa Anda coba, agar alergi lateks tidak mengganggu Anda.
  • Usahakan mengganti semua barang-barang di rumah Anda yang terbuat dari lateks dengan barang nonlateks.
  • Hati-hati dengan serbuk yang terdapat pada sarung tangan lateks milik Anda. Jika anda berada di rumah sakit, baik Anda sebagai pekerja atau sebagai pasien, pastikan kurangi kontak dengan sejumlah barang terbuat dari lateks, terutama untuk penggunaan sarung tangan.
  • Pilihlah barang yang terbuat dari bahan nonlateks. Mintalah resep dokter agar Anda bisa membawa epinephiren cadangan dalam tas, yang bisa Anda gunakan sewaktu waktu jika  alergi lateks kambuh
Antipasi dalam industri karet Di Indonesia

Indonesia  merupakan negara produsen karet alam (Hevea brasiliensis)  terbesar kedua  tingkat dunia setelah Thailand, dengan melibatkan > 15 juta tenaga kerja serta  menghasikan devisa lebih dari US $ 1,57 milyar/tahun. Luas areal tanaman karet  menghasilkan di perkebunan karet Indonesia tahun 1997 meliputi 2.192.486 ha,  yang terdiri dari Perkebunan Rakyat 84,4%, Perkebunan Besar Negara (PTP  Nusantara) 8,7% dan Perkebunan Besar Swasta 6,9%.  Total produksi karet di  Indonesia adalah 1.571.800 ton/tahun. 

Lateks alam sebagai bahan baku barang  jadi lateks (BJL) memiliki keunggulan khusus dibanding produk pesaingnya (lateks  sintetis)  yaitu harganya lebih murah (±seperempatnya) dan sifat teknisnya seperti kekuatan gel basah, kekuatan  vulkanisat dan elastisitas lebih baik.  Namun, akhir-akhir ini penggunaan lateks  alam sebagai bahan baku alat bantu kedokteran (sarung  tangan medis, kateter, selang infus, kondom, hemodialiser, masker dan selang  pernafasan, balon, drop pipet, pembalut elastis, karpet tidur dll.),  menghadapi masalah karena diketahui mengandung protein alergen yang menyebabkan  reaksi alergi bagi pemakainya.  Hal ini dikhawatirkan dapat menurunkan konsumsi  karet alam dunia serta menjadi kendala bagi perkembangan industri barang jadi  lateks nasional.

Food and Drug  Administration (FDA) dalam waktu dekat akan memberlakukan labeling rendah  protein alergen (hypo alergenic protein) pada sebagian besar produk  barang jadi lateks.  Dalam buku petunjuk yang dikeluarkan 30 Juli 1999 (Medical  Glove Manual) di internet website http:/www.fda.gov /cdrh/manual/glovmanl.pdf  antara lain disebutkan bahwa batas maksimum kadar protein pada sarung tangan  medis adalah 1200 mg  protein/sarung tangan atau setara 150 mg  protein/g karet.  Kadar protein produk sarung tangan dalam negeri umumnya 10-20  kali lebih tinggi (1500-3000 mg  protein/g karet) dari ketentuan batas maksimum tersebut. 

Sebagai produk dari  tanaman karet (H. brasiliensis), lateks mengandung konstituen sitoplasma  sel tanaman baik berupa senyawa karet maupun senyawa nonkaret. Senyawa nonkaret  utama dalam lateks alam adalah protein.  Walaupun kadar protein lateks telah  mengalami banyak penurunan yaitu setelah sentrifugasi selama prosesing lateks  pekat maupun selama prosesing barang jadi lateks, namun demikian residu protein  yang tinggal 2% tersebut masih berpotensi untuk menyebabkan reaksi alergi.

Dalam  persaingan bisnis industri barang jadi lateks yang makin ketat,  produsen perlu  memenuhi persyaratan mutu  teknis yang makin prima dengan antara lain  memperhatikan faktor kesehatan dan keamanan yang setinggi-tingginya bagi  pengguna. Dewasa ini untuk dapat  memasarkan  produk kelas dunia,  proses  produksinya  harus dirancang dengan sistem manajemen mutu terpadu, misalnya  dengan penerapan ISO seri 9000, Total Quality Management (TQM), dan Good Manufacturing Practices (Praktek Cara Pembuatan Produk yang Baik). 

Khusus untuk produk-produk yang berhubungan dengan kesehatan akan diterapkan  baku mutu baru dari ISO seri 10993 yaitu berupa uji biokompatibilitas sebagai  jaminan aman bagi kesehatan konsumen. Malaysia baru saja  menerbitkan standar  mutu  sarung tangan (Standard Malaysian Gloves/SMG) dengan persyaratan  mutu yang ketat.  Walaupun demikian, kriteria SMG oleh kalangan kedokteran di  Inggris masih dinilai belum cukup aman. 

Untuk keperluan deteksi protein alergen  lateks telah tersedia dua jenis kit imunodiagnostik komersial dari luar negeri  yaitu Pharmacia CAP dari Pharmacia Diagnostics, Inc, Piscataway, NJ serta  AlaSTATdari Diagnostic Products Co, Los Angelos CA.  Namun, harganya sangat  mahal sehingga mempengaruhi biaya produksi total.

Beberapa perushaan perkebunan karet dan industri barang jadi lateks nasional, perlu diupayakan  perangkat diagnostik protein alergen serta teknologi produksi dan aplikasi enzim protease untuk pembuatan deproteinized  natural rubber sebagai  bahan baku lateks pekat dan barang jadi lateks bebas protein alergen (hypo-allergenic  natural rubber latex product).

Referensi:

  • Gawchik SM. Latex allergy. Mt Sinai J Med. Sep-Oct 2011;78(5):759-72
  • Agarwal S, Gawkrodger DJ. Latex allergy: a health care problem of epidemic proportions. Eur J Dermatol. Jul-Aug 2002;12(4):311-5.
  • Thong BY, Yeow-Chan. Anaphylaxis during surgical and interventional procedures. Ann Allergy Asthma Immunol. Jun 2004;92(6):619-28.
  • Ahmed DD, Sobczak SC, Yunginger JW. Occupational allergies caused by latex. Immunol Allergy Clin North Am. May 2003;23(2):205-19.
  • Dorevitch S, Forst L. The occupational hazards of emergency physicians. Am J Emerg Med. May 2000;18(3):300-11.
  • Feng C, Wang H. Natural rubber latex allergy among health care workers. J Allergy Clin Immunol. Jun 2007;119(6):1561; author reply 1561
  • Palosuo T, Antoniadou I, Gottrup F, Phillips P. Latex medical gloves: time for a reappraisal. Int Arch Allergy Immunol. 2011;156(3):234-46
  • Ahmed SM, Aw TC, Adisesh A. Toxicological and immunological aspects of occupational latex allergy. Toxicol Rev. 2004;23(2):123-34.
  • Jackson EM, Arnette JA, Martin ML, et al. A global inventory of hospitals using powder-free gloves: a search for principled medical leadership. J Emerg Med. Feb 2000;18(2):241-6.
  • Fein JA, Selbst SM, Pawlowski NA. Latex allergy in pediatric emergency department personnel. Pediatr Emerg Care. Feb 1996;12(1):6-9.
  • Galindo MJ, Quirce S, Garcia OL. Latex allergy in primary care providers. J Investig Allergol Clin Immunol. 2011;21(6):459-65.
  • Liss GM, Sussman GL. Latex sensitization: occupational versus general population prevalence rates. Am J Ind Med. Feb 1999;35(2):196-200.
  • Taylor JS, Erkek E. Latex allergy: diagnosis and management. Dermatol Ther. 2004;17(4):289-301.
  • Hamilton RG, Peterson EL, Ownby DR. Clinical and laboratory-based methods in the diagnosis of natural rubber latex allergy. J Allergy Clin Immunol. Aug 2002;110(2 Suppl):S47-56.
  • Blanco C, Carrillo T, Ortega N, et al. Comparison of skin-prick test and specific serum IgE determination for the diagnosis of latex allergy. Clin Exp Allergy. Aug 1998;28(8):971-6.
  • Bernardini R, Mistrello G, Pucci N, Roncarolo D, Lombardi E, Zanoni E. Diagnostic value of three different latex extracts. Int J Immunopathol Pharmacol. Apr-Jun 2007;20(2):393-400.
  • LaMontagne AD, Radi S, Elder DS, Abramson MJ, Sim M. Primary prevention of latex related sensitisation and occupational asthma: a systematic review. Occup Environ Med. May 2006;63(5):359-64.
  • Filon FL, Radman G. Latex allergy: a follow up study of 1040 healthcare workers. Occup Environ Med. Feb 2006;63(2):121-5.
  • Yagami A, Suzuki K, Kano H, Matsunaga K. Follow-up study of latex-allergic health care workers in Japan. Allergol Int. Sep 2006;55(3):321-7.
  • Biagini RE, MacKenzie BA, Sammons DL, Smith JP, Krieg EF, Robertson SA. Latex specific IgE: performance characteristics of the IMMULITE 2000 3gAllergy assay compared with skin testing. Ann Allergy Asthma Immunol. Aug 2006;97(2):196-202.
  • Food and Drug Administration. Natural rubber containing medical devices: user labeling.[Docket No. 96N-0119]. 21 CFR Part 801 Fed. Regist. 1997;62:51021-51030.
  • Korniewicz DM, Chookaew N, El-Masri M, Mudd K, Bollinger ME. Conversion to low-protein, powder-free surgical gloves: is it worth the cost?. AAOHN J. Sep 2005;53(9):388-93.
  • Phillips VL, Goodrich MA, Sullivan TJ. Health care worker disability due to latex allergy and asthma: a cost analysis. Am J Public Health. Jul 1999;89(7):1024-8.
  • Allmers H, Brehler R, Chen Z, et al. Reduction of latex aeroallergens and latex-specific IgE antibodies in sensitized workers after removal of powdered natural rubber latex gloves in a hospital. J Allergy Clin Immunol. Nov 1998;102(5):841-6.
Provided by

 

CHILDREN ALLERGY CLINIC ONLINE

Yudhasmara Foundation htpp://www.allergyclinic.wordpress.com/

Sumber : http://allergyclinic.wordpress.com/2012/05/20/alergi-lateks-manifestasi-klinis-dan-penanganan-terkini/

1 komentar:

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More